Skip to main content

40 Jam Perjuangan Hidup - Bagian 1

Akhirnya ada tenaga juga buat nulis catatan perjalanan kali ini. Setelah badan serasa remuk semua ga ada istirahatnya dari sabtu kemarin. Wokeh, mari kita urutkan semua hal-hal yang saya alami selama 40 jam ini. Perjalanan dimulai dari stasiun Bogor, pukul 16.46 berangkat menggunakan Commuter line menuju stasiun stasiun Tanah Abang. Syukur dapat tempat duduk di kereta, jadi masih nyantai bawaannya. Walaupun kadang mikir dan membayangkan bagaimana nanti keadaan di kereta ekonomi menuju Jogja, hehehehe. Perjalanan mulus dan lancar, pukul 18.05 sudah tiba di stasiun Tanah Abang. Bingung sih sebenarnya pas nyampe, soalnya baru pertama kalinya turun di stasiun ini. Perhatiin orang-orang pada jalan kemana, saya ikutin aja dari belakang pura-pura udah biasa. Sampai juga di tempat nunggu kereta yang mau ke arah Jawa dan sudah rame juga orang-orang disana. Percakapan yang terdengar disana didominasi oleh logat dan bahasa Jawa, hahaha. Waktu magrib pun tiba, tujuan utama berubah menjadi pencarian musholla. Mulai lagi deh dengan gaya sok cool, ngeliatin orang-orang dan mencari tampang yang ingin shalat, terus diikutin deh dari belakang. Shalat beres sudah, kembali lagi menunggu kedatangan kereta sambil ngedengarin nyanyian petugas KA yang ngasih informasi.

Tepat pukul 19.00, kereta yang ditunggu-tunggu,
Bengawan, akhirnya nongkrong juga di peron 3. Seketika juga semua orang pada turun untuk segera masuk dan ambil posisi masing-masing, termasuk saya. Dapat posisi duduk yang enak banget dah pokoknya, di nomor 20E. Dekat jendela, dan cuma 4 orang disitu, ga kayak disebelahnya, sampe 6 orang. Untuk kursinya lumayan empuk lah. 3 orang yang ada didekat saya semuanya udah tua, jadi saya ga terlalu takut buat nanya-nanya udah dimana posisi nantinya. Pukul 19.15 ternyata kereta Bengawan udah jalan, lebih cepat 5 menit dari jadwal yang ada di tiket. Tumben tepat waktu nih pikir saya. Penumpang di gerbong ini, gerbong 7, tidak terlalu rame, pedagang asongan pun tidak ada yang lalu lalang. Kereta Bengawan langsung tancap gas dan ga ada berhentinya di stasiun mana pun sebelum di stasiun apa gitu namanya, purwokerto atau cirebon kali yah. Udah kayak naik kereta express aja bawaannya.

Mulai pukul 20.30 lebih, pedagang asongan mulai bermunculan dan menjajakan dagangannya. Untungnya mereka itu ga serame dulu pas saya naik kereta ekonomi ke Jawa. Jauh beda lah keadaannya dengan yang sekarang. Kata si bapak yang disamping saya, ini usaha orang KAI nya biar lebih "manusiawi" keadaan penumpang ketimbang dulu. Benar banget dah, dulu itu sampe di lorong kereta ada yang tiduran, barang-barang bawaan penumpang, dan joroknya minta ampun. Sekarang udah leluasa mau jalan di lorongnya tanpa takut nginjak kepala orang, hahahaha. Mulai masuk WTM (waktu tengah malam), mata pun mulai ngantuk dan pengen tidur. So, tidur pun jadi pilihan terbaik, walaupun sering kebangun gara-gara posisi tidurnya ga nyaman, hehehe.

Ceritanya dilanjut nanti aja deh, klo udah semangat nulis lagi :D

40 Jam Perjuangan Hidup - Bagian 2
40 Jam Perjuangan Hidup - Bagian 3

Comments

Popular posts from this blog

Keanggotaan, Keuntungan, dan Konfigurasi Umum VLAN

Keanggotaan dalam suatu  VLAN dapat dikelompokkan berdasarkan port yang digunakan, MAC address, atau tipe protokol yang digunakan. Berdasarkan Port Keanggotaan pada suatu VLAN dapat di dasarkan pada port yang digunakan oleh VLAN tersebut. Sebagai contoh, pada bridge/switch dengan 4 port, port 1, 2,  dan 4 merupakan VLAN 1 sedang port 3 dimiliki oleh VLAN 2, lihat Tabel 2.1 berikut ini. Tabel 2.1 VLAN berdasarkan port Port 1 2 3 4 VLAN ID 2 2 1 2 Kelemahannya adalah pengguna tidak bisa untuk berpindah-pindah. Apabila harus berpindah maka administrator  jaringan harus mengkonfigurasikan ulang. Berdasarkan MAC Address Keanggotaan suatu VLAN didasarkan pada MAC address dari setiap  komputer yang dimiliki oleh pengguna. Switch akan mencatat semua MAC address yang dimiliki oleh setiap Virtual LAN. Kelebihannya apabila pengguna berpindah-pindah maka dia akan tetap terkonfigurasi sebagai anggota dari VLAN tersebut. Kekurangannya adalah setiap mesin harus dikonfigurasi secara m

Share Test Calon Pegawai Bank BRI

Pengen sharing lagi nih tentang test pencari kerja. Sekarang saya ingin menceritakan tentang pengalaman testing di penerimaan salah satu bank BUMN yang sudah tentu semua orang kenal, Bank BRI. Mendengar nama Bank BRI saja para pelamar dan fresh graduated sudah memikirkan gaji besar, hehehe. Tidak bisa dipungkiri dengan tersebarnya bank BRI sampai ke pelosok kecamatan, membuat bank BRI dikenal luas oleh masyarakat. Untuk penerimaan pegawai baru di BRI bisa dibilang sebenarnya lumayan cepat. Karena BRI sering kerja sama dengan kampus-kampus besar di Indonesia. Tapi beberapa tahun belakangan ini penerimaan masih berpusat di pulau Jawa. Cukup sering ikut nyobain test masuknya, ada kira-kira 5 kali melamar. Dari 5 kali lamaran itu cuma bisa 2 kali lolos administrasi, itu pun di kampus almamater sendiri. Pas nyoba di lokasi yang lain tidak pernah lolos administrasi, hahahaha. Sebenarnya simpel banget tahapan test yang dilakuin oleh pihak BRI. Ketika mereka kerja sama dengan pihak kampus,

Jenis Router, Keutungan, dan Kerugian Router

Ada tiga  jenis router yang biasa digunakan dalam  jaringan komputer , yaitu: Router PC Router PC adalah komputer dengan sistem operasi yang memiliki fasilitas untuk membagi  dan men-sharing IP Address. Perangkat jaringan (PC) yang terhubung ke komputer tersebut akan dapat menikmati IP Address atau koneksi internet yang disebarkan oleh sistem operasi tersebut. Contoh sistem operasi yang dapat digunakan adalah semua sistem operasi berbasis client-server, seperti Windows NT, Windows NT 4.0, Windows 2000 server, Windows 2003 Server, MikroTik (Berbasis Linux), dan lain-lain. Router Aplikasi Router aplikasi adalah aplikasi yang dapat di-install pada sistem operasi sehingga sistem operasi tersebut akan memiliki kemampuan seperti router. Contoh aplikasi ini adalah Winroute, WinGate, SpyGate, dan WinProxy. Router Hardware Router hardware adalah hardware yang memiliki kemampuan seperti router sehingga dari hardware tersebut dapat memancarkan atau membagi IP Address dan men-sharing IP