Pertama Kalinya ke Dokter THT

anatomi telinga manusiaYup, sesuai judulnya, baru pertama kalinya saya pergi menemui dokter THT. Soalnya tadi pagi pas bangun tidur telinga kiri serasa full banget, tidak bisa mendengar. Untungnya yang kanan fine fine aja. Pelan-pelan saya tekan-tekan telinga kiri, perlahan mulai bisa mendengar lagi. Tapi efeknya itu, pelan-pelan juga kualitas pendengaran telinga kiri ikut mengecil.

Akhirnya saya putuskan untuk pergi ke dokter THT. Referensi dari teman-teman yang saya tanyakan, coba ke RS Permata Bunda. Ok, saya menuju ke lokasi siang ini habis Jumatan. Sampai di RS Permata Bunda, eh malah dibilang klo yang saya masukin itu khusus buat yang rawat inap, yang mau konsul ke dokter itu ada di klinik Bunda, sekitar 150 meter dari situ. Tanpa babibu, akhirnya saya pergi juga ke klinik Bunda ini yang berhadapan dengan hotel Garuda Plaza.

Pas mau masuk saya bingung, liat pintu kiri untuk klinik Rontgen, lihat ke kanan kayak tempat leha-leha gitu. Yaudah, ketimbang main nyelonong aja, saya tanya aja sama mbak-mbak yang keliatannya menggunakan seragam perawat. Ditunjukinlah jalan menuju resepsionis. Di meja resepsionis, disambut oleh sikap dingin ibu-ibu penjaganya. Pertanyaannya singkat padat jelas, pertama kali kesini? nama siapa? umur berapa? nomor telepon yang bisa dihubungi? mau ke dokter apa? Habis menjawab pertanyaan tersebut saya dipersilahkan untuk menunggu antrian ke dokter THT yang saya tuju.

Tak lama nama saya dipanggil, ketemu dokternya sudah cukup berumur. Dokternya juga lumayan sopan dan santun menghadapi saya. Dokter menanyakan dan mendengarkan keluhan saya. Kemudian saya disuruh duduk di kursi periksanya. Entah alat itu apa namanya, sepertinya pak Dokter sedang menerawang ke dalam telinga saya. Terus dia meminta bu suster untuk mengambil alat lain buat dimasukkan ke telinga saya. Awalnya khawatir juga, rasanya seperti ditiupin angin ke dalam telinga. Perlahan mulai terdengar keras suara anginnya, serasa ada yang mau di dorong masuk ke dalam. Kemudian berganti ke telinga kanan, yang ini ga ada yang didorong ke dalam. Trus pak dokter bilang sudah beres. Dan memang telinga kirinya udah mulai enakan walaupun efek dengungnya masih kerasa sih.

Dan sampai deh ke babak yang paling menentukan, PEMBAYARAN!!!! Pak dokter menulis biaya-biaya yang akan dikenakan, baru setengah jalan saya diminta untuk menunggu di luar saja. Yah namanya juga pasien, nurut nurut aja yang diperintahin dokter. Kemudian suster mengajak saya ke kasir untuk melakukan pembayaran. Kasirnya menulis kwitansi dan saya menunggu dengan cemas, takut-takut duit di dompet kurang, hehehehe kan malu ntar. Syukur alhamdulillah ternyata dikenakan biaya 200 ribu rupiah saja. Rinciannya 120 ribu rupiah untuk dokter THT, 80 ribu rupiah untuk tindakan yang dilakukan.

Kesimpulannya, perasaan kurang nyaman yang saya rasakan dari tadi pagi sudah hilang dengan harga 200 ribu rupiah. Biayanya ini tinggal claim kembali aja ke kantor, hehehehe, biar ga rugi-rugi amat. Kan ada fasilitas kantor buat kesehatan. Keliatannya bisa jadi rutin nih ke dokter THT, tobat deh main korek telinga pake cotton bud T_T