Make Singkatan Boleh, Tapi.....

Sebenarnya ini udah sejak dulu sih ada, sejak munculnya SMS. Karena keterbatasan huruf yang bisa dipakai buat sms-an, jadinya banyak kata-kata yang disingkat untuk menghemat, 1 sms kan bisanya 160 karakter. Tau buat ngehemat atau malas ngetik panjang-panjang kali yah, hehehehe. Kalau saya sih ngehemat, soalnya klo lebih 1 huruf, jadi 161 karakter, bakalan dianggap kita ngirim 2 sms. Termasuk mahal tuh buat di awal-awal munculnya telepon seluler di Indonesia ini, klo ga salah sih Rp. 350 per sms-nya. Cuma gara-gara 1 huruf jadi bayar Rp. 700. Wokeh lah untuk itu, bisa dimaklumin. Tapi sekarang udah banyak tuh paket-paket yang ditawarin sama operator seluler, mulai dari telepon gratis sampe sms sepuasnya. Apa masih wajar buat nyingkat tulisan sms? 
Tapi posting ini bukan ngomongin wajar atau ga nya, tapi cara nyingkatnya itu loh. Masalahnya lumayan banyak juga orang-orang yang salah kaprah dalam menyingkat kata. Kesalahan ini kadang membuat penerima sms bingung, garuk-garuk kepala, ujung-ujungnya nanya balik, hehehehe. Apa lagi yang make ala4y style, lebih bikin esmosi tuh (buat saya pribadi yah). 
Disini yang paling prihatin menurut saya adalah cara menyingkat "Assalamu'alaikum wr. wb" menjadi
"ass". Waduh, jauh banget kan jadinya pengertian yang ditangkap dari penyingkatan ini. Yang awalnya sangat baik sekali artinya menjadi sangat tidak baik sekali seperti itu. Saya pribadi sangat kesal kalau sudah nerima sms yang diawali dengan "ass" ini. Nyari gara-gara keliatannya tuh yang ngirim sms, hahahaha. Terkadang kalau yang sms itu umurnya dibawah saya, pasti saya ingatin tuh untuk tidak make "ass" sebagai singkatan "Assalamu'alaikum wr. wb". Lebih baik buat saya ga usah ada tuh, langsung to the point ajah. Awal-awal saya mikir mungkin dia ga ngerti bahasa Inggris kali yah, tapi ternyata yang udah berpendidikan tinggi (lebih tinggi dari saya) make "ass" buat itu. Kalau yang ini saya udah ga bisa negur, terpaksa pura-pura ga ngeliat tulisan itu :p.
Intinya sih dari postingan ini, make singkatan boleh, tapi perhatiin dong hasilnya jadi punya arti lain yang negatif ga?. Kan ga enak tuh yang niat kita baik-baik malah jadi salah paham. Mending make yang full aja deh, ga usah disingkat-singkat, kan sekarang udah murah. Ingat, komunikasi lewat tulisan itu lebih susah dimengerti dibandingkan dengan komunikasi lisan.