Trip to Tidung Island (part 2)

Mari kita lanjut lagi ceritanya.....Waktu udah mulai menunjukkan tengah malam dan mata pun mulai tidak mau diajak kompromi. Mulai deh searching tempat dan lokasi yang PW buat ditidurin. Pencarian dilakukan tak tentu arah, pokoknya jalan aja sampe nemu tempat yang bisa ditidurin sambil ngeliatin kota tua di malam hari itu gimana. Pertama jalan menuju jalan yang lebih gede, ada pertunjukan ugal-ugalan anak motor. Yah walaupun keliatannya mereka masih nanggung gitu kemampuannya (sok tau :P) Jalan terus, terus, dan terus. Banyak sekali yang terlihat di dunia malam ini, ada yang dangdutan juga euy. Kita pikir ada yang lagi bikin pesta, eh ternyata cuma gerobak dorong aja yang mengais rejeki di malam itu.

Karena tidak menemukan lokasi yang PW disekitar kota tua, akhir kita mutusin buat balik lagi ke stasiun kota yang ada lorong di bawah nya. Sampe disana, terhenyak mata memandang pintu masuk nya sudah dikunci. Mulai gelisah karena ga punya lagi ide buat tempat tidur, gam bertanya sama abang ojeg.
gam : "Pak, mesjid terdekat dimana yah?"
ojeg : "Oh, ikutin aja jalan yang sana mas, ada mesjid disitu"
gam : "
Thanks dudeMakasih banyak pak"
Perjalanan dilanjutkan dengan clue yang berikan sama abang ojeg. Gw, bay, dan ri udah capek dan menemukan sebuah kaki lima yang lumayan luas di depan sebuah bank. Kita ngebiarin gam dan man untuk meneruskan pencarian mesjid tersebut. 15 menit kemudian si bay mendapat sms dari gam yang berisi pesan bahagia, mereka menemukan mesjid tersebut. Dengan semangat ingin tidur, kita bertiga pun melangkahkan kaki menuju lokasi TKP. Dan akhirnya mesjid yang dicari dari tadi pun terlihat di depan mata. Bisa tidur nih jadinya, hahahaha. Selain kami berlima, ternyata sudah rame tuh yang nge-take posisi molor disana. Tanpa pikir panjang pun kita langsung tiduran aja dah....