Trip to Tidung Island (final part)

Akhirnya, dilanjut lagi ni catper walaupun ada yang bilang udah basi :p. Cerita pertama dan kedua tentang perjalanan menuju Tidung. Yang ini tentang keadaan pas di Tidung. Nyampe ke pelabuhan kita semua langsung nyari kapal yang bertolak ke Tidung. Ternyata udah penuh euy, kirain kita itu udah kepagian, ternyata tidak, hahahaha. OK, gerak cepat pun dimanfaatkan dan mendapatkan posisi yang lumayan PW di bagian belakang kapal. Pas udah nyantai, baru sadar ternyata airnya ga sebiru air laut dan baunya khas bau parit. Sampah berkeliaran berenang kesana kemari. Ternyata orang sana kurang memperhatikan kebersihan laut. Tapi ga lama kapal pun berangkat, jadi ga sempat muntah duluan. Perjalanan sekitar 3 jam dengan pemandangan kiri kanan belakang air laut, di depan ada orang-orang yang bertujuan sama.

Sampai juga di pulau Tidung dan semangat petualang pun bangkit dari peristirahatan. Turun dari kapal masih linglung mau jalan kemana duluan. Ada penyewaan sepeda, gw, bay dan ri udah pengen jalannya make sepeda aja. Tapi gam dan man tidak ingin, tau ga punya duit atau apa tuh (peace ^-^Y), dan ga jadi deh naek sepeda. Dengan modal lutut aja mencoba buat mengelilingi pulau tersebut. Pertanyaan pertama itu dimanakah jalan raya nya?? Perasaan masih kayak jalan di depan kosan, hehehe. Lama berjalan, tetap tidak ketemu jalan raya. Faktanya memang jalan yang tadi kami susuri adalah jalan raya di Tidung, dan kendaraan orang disana cuma motor dan betor (becak motor). Mobil kagak ada euy.

Persinggahan pertama, di kedai depan kantor polisi. Kaki udah mulai capek dan anginnya sangat mendukung buat istirahat. Momen ini ga disia-siakan oleh saudara man,