Pelabuhan Ratu - Wisata Gunung dan Pantai Sekaligus

Ombak nya ga nahan cuy
Akhirnya bisa nulis buat catatan perjalanan lagi nih di blog ini, hehehe. Lumayan lama juga ga ngisi tulisan di blog ini dikarenakan oleh satu dan lain hal (istilah bu mutie). Yang pasti gara-gara sibuk ngurusin skripsi yang ga kelar-kelar ni T_T. Wokeh, mari kita mulai cerita perjalanannya, dengan judul Wisata Gunung dan Pantai Sekaligus.
Awal ceritanya dimulai dari seorang teman yang malam sabtunya tiba-tiba ngajakin jalan-jalan. Saya mah oke-oke aja, padahal belum tau entah mau jalan kemana. Tapi ada syaratnya biar saya ikutan, jangan disuruh nyari massa nya aja, repot soalnya :p. Ternyata yang mau jalan ini cuma 3 orang, 2 cewek 1 cowok. Sebenarnya ga enak juga jadi cowok sendirian, hahahaha. Yah tetap aja jalan terus rencana dadakan nya. Tujuan TKP pun akhirnya jatuh ke Pelabuhan Ratu. Seperti biasa, selalu nyari-nyari info tentang penginapan disana dulu lewat mbah yang sangat pinter banget, mbah google. Sambil ngobrol ma mbah google, saya nanyain sama abang saya yang ada disana kira-kira berapa lama perjalanan dari Bogor ke Pelabuhan Ratu. Eh, tau-taunya si abang main telepon aja, terus kita ditawarin buat nginap di kosannya dia. Bingung plus kaget sih dibilang gitu, soalnya kan yang mau jalan ini kebanyakan cewek, walau cuma 2 orang sih :-p. "Saya tanya dulu sama mereka, mau apa ga klo nginap di kosan abang" jawab saya ke si abang atas tawarannya. Karena diperkirakan bakalan nyampe malam disana, si abang juga bilang nanti kalau udah nyampe bakalan dijemput sama teman dia. Waduh, padahal cuma pengen nanya info tentang lokasi aja jadi dapat rejeki numpuk. Pas nanya ke teman-teman, mereka malah semangat aja dibilang nginap di kosan abang. Kan heran saya tuh, kok cewek mau aja gitu diajak nginap di kosan si abang. Pas ditanya alasannya, mereka jawab "klo ada yang gratis, ngapain bayar" :gubrak. Ternyata ni muka-muka gratisan juga yang mau jalan-jalan. Wokeh, urusan penginapan pun terselesaikan juga dengan hasil yang memuaskan.

Referensi: Wisata Alam dan Pantai
Hari H pun tiba, dan kita sudah siap-siap dengan peralatan perang masing-masing. Sebenarnya pengen berangkat pagi sih ke TKP, cuma karena saya dan fie harus jadi pembahas seminar dulu siangnya, jadinya berangkat jam 2an dah dari Bogor. Yah lumayan lah bisa dijalanin semua kegiatannya sekaligus (padahal cuma pengen dapat jatah makanan pembahas aja :ngakak). Tu seminar mulainya  telat 15 menit dari jadwal, jadi bikin kecewa juga. Untungnya selesai seminar 15 menit lebih awal, hahahaha. Tugas jadi pembahas selesai, kita bertiga langsung jalan ngambil langkah seribu buat ke terminal nyari bus MGI tujuan Pelabuhan Ratu. Ternyata kita udah ditungguin loh di terminal (ngarep banget), pas kita naik udah ada 3 kursi kosong dan langsung capcus nekkkk. Sepanjang perjalanan ditemani dengan lagu-lagu trend masa kini dan beberapa musik instrumental yang cocok dengan suasana dalam dan luar bus. Walaupun rada macet, tapi lagunya itu loh yang bikin hati adem, bawaannya ga marah-marah atau sewot sama kemacetan yang terjadi. Perjalanan ditempuh sekitar 5 jam-an, berangkat jam 2-an dan sampe lokasi jam 7-an.

Kita ga dapat sanset (sunset) deh di hari pertama perjalanan. Tapi tenang, kira-kira jam 5 sore, kita menikmati sunset nya dari dalam bus yang ditemani dengan musik instrumental, dan mataharinya berada di atas pegunungan. Jadinya gimanaaa gitu suasananya. Ternyata sunset dari bus ga kalah bagusnya dengan sunset di tepi pantai :-p. Sunset tersebut berlangsung sekitar 20 menit dan sangat mengobati kekecewaan yang ga bisa nikmatin sunset di tepi pantai.

Nyampe di TKP,
kita disuruh buat turun di depan Mesjid Agung yang ada disana sama orang yang jemput kita. Kata si abang itu pacar dia, jadi saya pikir lebih tua atau seumuran sama kita. Tau-taunya ternyata masih anak sma coba, baru selesai UN kemarin. Kaget dah ngeliatnya, padahal dulu si abang itu ga mau pacaran, hahaha. Rumah tu cewek abang ternyata ga jauh dari Mesjid Agung, jadinya jalan kaki aja sambil ngobrol-ngobrol sama cewek abang. Nyampe rumahnya, kita langsung disuguhin 'minuman', air putih maksudnya. Terus yang cewek-cewek disuruh nginap disana aja, biar lebih baik kondisinya ketimbang kosan abang gw, hahahaha. Fie n wie sebenarnya ragu mau nginap disana, takut ga bisa keluar lebih cepat dari subuh. Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya mereka mau deh, dan saya tetap nginap di kosan si abang. Katanya sih kosan si abang ga jauh dari rumah si enneng, cuma 2 kilo. HAAA, 2 kilo? Yah ga jauh-jauh amat sih. Saya ke kosan si abang itu nanti dijemput sama si YUS. Mikirnya sih kirain tu cewek yah, ternyata itu cowok. Kita mah ketawa-ketawa aja pas si enneng bilang itu cowok.

Ngobrol-ngobrol ngalor ngidul sambil nungguin si kang yus datang. Ngobrolnya loncat-loncat aja, secara baru kenal gitu, jadi belum punya topik pembicaraan yang terstruktur, halah. Kang yus pun datang, kenalan ma yang lain, dan ternyata umur sama wajahnya ga cocok euy. Kata si enneng, kang yus ini udah umur 30an, tapi wajahnya masih kayak ABG gitu, hahaha. Jangan-jangan wajah saya kali yah yang boros, cepat keliatan tuanya. Sebelum saya dibawa ke kosan si abang, ternyata si fie duluan yang diboncengin ma kang yus. Mereka berdua mau ngambil motor si abang di kantornya, biar besok bisa kita pake buat jalan-jalan. Motor diambil, mereka balik lagi ke rumah si enneng, eh malah saya yang ditinggal sendirian di rumah itu, si fie, wie, n kang yus jalan buat ngasih tau arah ke kosan si abang. Kan tadi kata si enneng cuma 2 kilo dari rumah ke kosan abang, eh taunya mereka ga balik-balik juga, udah hampir 1 jam. Dipikiran saya mereka tu udah jalan-jalan duluan, soalnya si fie pengen ngeliat keadaan pantai disana malam hari. Untungnya yang mereka dapat cuma warung remang-remang dan orang-orang yang lagi pada malam mingguan, hahahaha.

Malam udah semakin gelap, saya pun nyampe di kosan si abang. Ternyata kosannya itu nyatu sama warnet punya si abang. Pengen main internet sih malam itu, tapi takut besok paginya ga bangun, jadinya langsung tidur aja deh. Janjinya sih mau keluar rumah jam 4 pagi buat ngejar sun raise, tapi yang di rumah si enneng belum ada yang bangun kecuali mereka berdua. Mereka ngerasa ga enak buat ngebangunin. Ujung-ujungnya mereka nungguin sampe ada yang bangun, dah sengaja ngobrol rada keras, bolak-balik kamar mandi, tetap aja ga ada yang bangun, hahahaha. Saya mah udah bisa langsung keluar kosan, sengaja nelpon si fie buat ngetawain mereka yang ga bisa keluar dari rumah. Mereka bilang disana ujan, tapi di kosan ga ujan. Mereka baru bisa keluar jam 5-an dan langsung ngebut ke pantai Citepus. Saya sama kang yus n kang abdul baru jalan jam 5 lewat banyak, hahahaha. Kita nyusulin si fie n wie dulu ke pantai Citepus, terus digiring ke pantai Pondok Dewata. Soalnya kang yus n kang abdul mau main bola dulu di pantai. Fie n wie kan ga ikutan main, jadinya mereka nyusurin pantai aja selama kita main bola. Selesai main bola, kita ngumpul n ngobrol mau kemana lagi nih. Awalnya mau ke puncak habibie, tapi kata kang yus n kang abdul, tu kejauhan, nantinya bakalan kurang waktunya buat ngunjungin tempat lain. Akhirnya pilihan jatuh ke pantai Karang Hawu dulu, terus ke tempat dewi kwan im. Itu udah ujung ke ujung loh perjalanannya.

Perjalanan hari itu ditemani sama air hujan yang ga berenti dari jam 9an sampe jam 1an. Tapi ga nyesal lah kesana, orang cuma modal ongkos PP dari Bogor ke Pelabuhan Ratu doang, hehehehe. Yang lainnya mah ga usah bayar alias gratis... tis.. tis. Masih banyak sih cerita yang belum ditulis, cuman yah takut kepanjangan juga nih posting, hehehehe.

Kesimpulan dan Saran (kayak skripsi yang ga beres-beres nih)
Dari catatan perjalanan diatas, disimpulkan bahwa ga nyesal lah liburan ke Pelabuhan Ratu. Wisata gunung dan Pantai di satu tempat. Ga ada panas-panas nya di pantai itu. Yang ada malah dinginnya suasana gunung. Pokoknya mah top markotop lah jalan-jalan dengan modal ga nyampe 100rb ini :))

Klo kita punya teman disana, lebih baik nginepnya di tempat teman itu aja ketimbang penginapan atau hotel. Terus jalan-jalannya minta ditemanin sama dia, biar ga bengong di 1 pantai doang sampe sore. Banyak banget loh objek wisata disana yang jarang dikunjungi orang karena info yang kurang. Pengunjung yang biasa-biasa sih paling cuma di pantai Citepus, Karang Hawu, Pondok Dewata, sama Cipanas. Padahal masih ada puncak Habibie, pantai Dewi Kwan Im (cocoknya sih dibilang tebing yah), kuil dewi Kwan Im nya itu sendiri (enak banget view nya dari atas kuil), PLTU yang belum beres, dan masih banyak lagi kata kang yus ma kang abdul. Mudah-mudahan nanti klo ada kesempatan mau kesana lagi, ngunjungin daerah yang belum dikunjungi sekarang.

ni beberapa foto saya disana.